Jumat, 25 Maret 2011

Interferons

Definisi Interferon-Interferon Dan Bagaimana Mereka Bekerja

Interferon-interferon adalah keluarga dari protein-protein yang terjadi secara alami yang dibuat dan dikeluarkan oleh sel-sel sistim imun (contohnya, sel-sel darah putih, sel-sel pembunuh alami, fibroblast-fibroblast, dan sel-sel epithelial). Tiga kelompok dari interferon-interferon telah diidentifikasi:
  1. alpha,
  2. beta, dan
  3. gamma.
Setiap kelompok mempunyai banyak efek-efek, meskipun efek-efek mereka saling tumpang tindih. Interferon-interferon yang tersedia secara komersial adalah interferon-interferon manusia yang dibuat menggunakan teknologi recombinant DNA. Mekanisme aksi dari interferon adalah kompleks dan tidak dimengerti dengan baik. Interferon-interferon memodulasi respon dari sistim imun pada virus-virus, bakteri-bakteri, kanker, dan senyawa-senyawa asing lain yang menyerang tubuh. Interferon-interferon tidak secara langsung membunuh sel-sel virus atau yang bersifat kanker; mereka menaikan respon sistim imun dan mengurangi pertumbuhan dari sel-sel kanker dengan mengatur aksi dari beberapa gen-gen yang mengontrol pengeluaran dari banyak protein-protein cellular yang mempengaruhi pertumbuhan.

Untuk Kondisi-Kondisi Apa Interferon-Interferon Digunakan ?

Karena interferon-interferon meningkatkan sistim imun dalam banyak cara-cara, mereka digunakan untuk banyak penyakit-penyakit yang melibatkan sistim imun. Contohnya:
  • Interferon alfa-2a (Roferon-A) disetujui oleh FDA untuk merawat hairy cell leukemia, AIDS-related Kaposi's sarcoma, dan chronic myelogenous leukemia.
  • Interferon alfa-2b disetujui untuk perawatan dari hairy cell leukemia, malignant melanoma, condylomata acuminata, AIDS-related Kaposi's sarcoma, hepatitis C kronis, dan hepatitis B kronis.
  • Ribavirin dikombinasikan dengan interferon alfa-2b, interferon alfacon-1 (Infergen), pegylated interferon alfa-2b, atau pegylated interferon alpha-2a, semua disetujui untuk perawatan dari hepatitis C kronis.
  • Interferon beta-1b (Betaseron) dan interferon beta-1a (Avonex) disetujui untuk perawatan dari multiple sclerosis.
  • Interferon alfa-n3 (Alferon-N) disetujui untuk perawatan dari kutil-kutil genital dan perianal yang disebabkan oleh human papillomavirus (HPV).
  • Interferon gamma-1B (Actimmune) disetujui untuk perawatan dari penyakit granulomatous kronis, dan osteopetrosis yang parah dan berbahaya.

Adakah Perbedaan-Perbedaan Apa Saja Diantara Tipe-Tipe Dari Interferon-Interferon ?

Meskipun interferon-interferon adalah sangat serupa mereka mempengaruhi tubuh secara berbeda. Oleh karenanya, interferon-interferon yang berbeda digunakan untuk kondisi-kondisi yang berbeda. Interferon alphas digunakan untuk merawat kanker-kanker dan infeksi-infeksi virus; interferon betas digunakan untuk merawat multiple sclerosis; dan interferon gamma digunakan untuki merawat penyakit granulomatous kronis.

Efek-Efek Sampingan Dari Interferon-Interferon

Gejala-gejala mirip flu setelah setiap suntikan (demam, menggigil, sakit kepala, sakit-sakit dan nyeri-nyeri otot, malaise) terjadi dengan semua interferon-interferon. Gejala-gejala ini bervariasi dari ringan sampai parah dan terjadi pada sampai setengah dari senua pasien-pasien. Gejala-gejala cenderung berkurang dengan suntikan-suntikan yang berulang dan mungkin dikendalikan dengan analgesics seperti acetaminophen (Tylenol) dan antihistamines seperti diphenhydramine (Benadryl).
Kerusakan jaringan pada tempat suntikan terjadi dengan semua interferon-interferon namun lebih umum dengan interferon beta-1b dan pegylated interferon alfa-2b.
Depresi dan bunuh diri telah dilaporkan diantara pasien-pasien yang menerima interferon-interferon; bagaimanapun, adalah tidak jelas apakah depresi dan pikiran-pikiran bunuh diri disebabkan oleh penyakit-penyakit yang sedang dirawat atau interferon-interferon sendiri. Oleh karenanya, semua pasien-pasien yang menerima perawatan dengan interferon harus diamati untuk perkembangan dari depresi dan pikiran-pikiran bunuh diri.
Efek-efek sampingan lain yang mungkin terjadi dengan semua interferon-interferon dan yang mugkin disebabkan oleh dosis-dosis yang lebih tinggi adalah:
  • kelelahan,
  • diare,
  • mual,
  • muntah,
  • nyeri perut,
  • sakit-sakit persendian,
  • nyeri tulang belakang, dan
  • dizziness.
Anorexia, congestion, denyut jantung yang meningkat, kebingungan, jumlah sel darah putih yang rendah, jumlah platelet yang rendah (thrombocytopenia), jumlah sel darah merah yang rendah, dan peningkatan pada enzim-enzim hati, peningkatan pada triglycerides, ruam-ruam kulit, rambut rontok yang ringan atau penipisan rambut, pembengkakan (edema), batuk, atau kesulitan bernapas telah dilaporkan.
Reaksi-reaksi alergi dan anaphylactic mungkin juga terjadi.
Beberapa interferon-interferon berhubungan dengan gagal hati dan tes-tes fungsi hati yang periodik direkomendasikan selama terapi.

Dengan Obat-Obat Apa Interferon Berinteraksi ?

Interferon alfa-2a, interferon alfa-2b dan interferon beta-1b mungkin meningkatkan tingkat-tingkat darah dari zidovudine (AZT, Retrovir). Sementara reaksi ini mungkin memperbaiki keefektifan dari zidovudine, ia juga mungkin meningkatkan risiko dari keracunan darah dan hati. Oleh karenanya, dosis dari zidovudine mungkin perlu dikurangi sebanyak 75%.
Interferon alfa-2a dan interferon alfa-2b mungkin meningkatkan waktu yang diperlukan theophylline (contohnya, THEO-DUR) untuk dihilangkan dari tubuh, dan dosis dari theophylline mungkin perlu dikurangi.

Interferon-Interferon Yang Tersedia

  • Roferon-A (interferon alfa-2a)
  • Intron-A (interferon alfa-2b)
  • Alferon-N (interferon alfa-n3)
  • PegIntron (peginterferon alfa-2b)
  • Avonex (interferon beta-1a)
  • Rebif (interferon beta-1a)
  • Betaseron (interferon beta-1b)
  • Extavia (interferon beta-1b)
  • Infergen (interferon alfacon-1)
  • Actimmune (interferon gamma-1b)
  • Pegasys (peginterferon alfa-2a)
  • Peginterferon (peginterferon alfa-2a dan Ribavirin)
  • PegIntron/Rebetol combo pack (peginterferon alfa-2b dan Ribavirin)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar