Senin, 14 Maret 2011

Kekeringan Dan Atrophy Vagina

Penyebab Kekeringan Dan Atrophy Vagina

Vaginal atrophy adalah istilah kedokteran yang merujuk pada penipisan dari dinding vagina yang terjadi selama menopause (waktu ketika periode-periode menstruasi telah berhenti) pada wanita-wanita. Sebelum menopause, lapisan vagina nampak plump, merah terang, dan lembab. Ketika tingkat-tingkat estrogen berkurang, lapisan vagina menjadi lebih tipis, lebih kering, berwarna merah muda terang sampai kebiru-biruan, dan kurang elastis. Ini adalah perubahan yang normal yang dicatat oleh banyak wanita-wanita perimenopause dan postmenopause.
Tingkat-tingkat estrogen mulai jatuh ketika menopause mendekat. Estrogen-estrogen terutama dihasilkan oleh indung-indung telur (ovari-ovari). Estrogen-estrogen mengontrol perkembangan dari karakteristik-karakteristik wanita seperti payudara-payudara, bentuk tubuh, dan rambut tubuh. Estrogen-estrogen juga memainkan peran yang signifikan dalam pengaturan dari siklus menstruasi dan kehamilan.
Kebanyakan wanita-wanita mencapai menopause antara umur-umur 45 dan 55, namun dapat terjadi lebih awal atau lebih telat dalam kehidupan. Umur rata-rata dari menopause adalah 51 tahun. Setiap wanita adalah berbeda, dan tidak ada cara yang definitif untuk memprediksi kapan seorang individu wanita akan memasuki menopause. Juga, wanita-wanita pada transisi menopause mengalami gejala-gejala dengan derajat-derajat keparahan yang berbeda. Tidak semua wanita-wanita perimenopause dan postmenopause akan mempunyai gejala-gejala yang sama atau mempunyai gejala-gejala yang sama parahnya.

Gejala-Gejala Yang Dapat Dihubungkan Dengan Kekeringan Dan Atrophy Vagina

Gejala-gejala vagina lain yang umumnya dihubungkan dengan vaginal atrophy termasuk kekeringan, gatal, iritasi vagina, dan/atau nyeri dengan hubungan sesual (dikenal sebagai dyspareunia). Perubahan-perubahan vagina juga menjurus pada risiko yang meningkat dari infeksi-infeksi vagina.
Sebagai tambahan pada gejala-gejala vagina, wanita-wanita mungkin mengalami gejala-gejala lain dari transisi menopause. Hot flashes (rasa panas), keringat-keringat malam, perubahan-perubahan suasana hati, kelelahan, infeksi-infeksi saluran kencing, tidak tahan kencing, jerawat, pesoalan-persoalan memori, dan pertumbuhan rambut yang tidak diingini semuanya adalah gejala-gejala yang telah dilaporkan oleh wanita-wanita yang mengalami menopause.

Mendiagnosa Kekeringan Dan Atrophy Vagina

Sejarah dari gejala-gejala vagina seperti gatal, kekeringan, atau nyeri dengan hubungan seksual adalah secara khas cukup untuk mengasumsikan bahwa seorang wanita menderita kekeringan dan atrophy vagina jika ia mengalami gejala-gejala lain yang khas dari transisi menopause. Tentu saja, pemeriksaan fisik yang seksama, termasuk pemeriksaan pelvis, adalah perlu untuk menyampingkan kondisi-kondisi lain (seperti infeksi-infeksi) yang mungkin menyebabkan gejala-gejala vagina.
Tidak ada tes-tes spesifik yang tersedia untuk menentukan apakah dinding vagina telah menjadi lebih tipis atau kurang elastis.

Perawatan-Perawatan Yang Tersedia Untuk Kekeringan Dan Atrophy Vagina

Kekeringan dan atrophy vagina tidak perlu dirawat kecuali mereka menyebabkan gejala-gejala atau ketidaknyamanan. Wanita-wanita yang mengalami gejala-gejala mempunyai beberapa opsi-opsi (pilihan-pilihan) perawatan.

Hormone Therapy atau Terapi Hormon

Hormone therapy (HT) atau terapi hormon adalah efektif dalam merawat kekeringan/atrophy vagina. HT juga telah dirujuk sebagai hormone replacement therapy (HRT) atau postmenopausal hormone therapy (PHT). HT telah ditunjukan secara efektif mengurangi kekeringan vagina serta membantu mengontrol hot flashes yang berhubungan dengan menopause.
Bagaimanapun, HT adalah tidak tanpa risiko-risiko. Studi-studi jangka panjang (the NIH-sponsored Women's Health Initiative, atau WHI) dari wanita-wanita yang mengambil terapi hormon yang digabungkan secara oral yang mengandung keduanya estrogen dan progesterone menunjukan bahwa wanita-wanita ini mempunyai risiko yang meningkat untuk serangan-serangan jantung, stroke, dan kanker payudara jika dibandingkan dengan wanita-wanita yang tidak menerima HT.
Wanita-wanita yang mengambil oral estrogen sendirian mempunyai risiko yang meningkat untuk stroke, namun tidak untuk serangan jantung atau kanker payudara. Terapi estrogen sendirian, bagaimanapun, berhubungan dengan risiko yang meningkat mengembangkan kanker endometrial (kanker dari lapisan kandungan) pada wanita-wanita postmenopause yang kandungan mereka belum dikeluarkan secara operasi.
HT mungkin diberikan/dimasukan dalam bentuk pil atau secara transdermal (plester-plester atau spray-spray darinya obat diserap melalui kulit). Produk-produk hormon transdermal sudah dalam bentuk aktifnya tanpa keperluan pertama melalui metabolism dalam hati untuk dikonversikan ke bentuk aktif. Karena produk-produk hormon transdermal tidak mempunyai efek-efek pada hati, rute pemasukan ini telah menjadi bentuk yang disukai untuk kebanyakan wanita-wanita. Sejumlah preparasi-preparasi tersedia untuk bentuk-bentuk oral dan transdermal dari HT, bervariasi pada kedua tipe dan jumlah dari hormon-hormon pada produk-produk.
Apa yang dinamakan bioidentical hormone therapy untuk wanita-wanita perimenopause telah menjadi sumber dari banyak perhatian pada tahun-tahun akhir ini. Preparas-preparasi hormon bioidentical adalah hormon-hormon degan formula kimia yang sama yang dibuat secara alami dalam tubuh namun dihasilkan dalam laboratorium dengan merubah campuran-campuran yang berasal dari produk-produk tanaman yang terjadi secara alami. Sementara beberapa dari preparasi-preparasi ini disetujui U.S. FDA dan dibuat oleh perusahaan-perusahaan obat, yang lain-lain dibuat pada apotik-apotik khusus yang disebut compounding pharmacies, yang membuat preparasi-preparasi pada dasar kasus per kasus untuk setiap pasien. Karena produk-produk yang dicampurkan secara individu tidak dapat distandarkan, preparasi-preparasi individu ini tidak diatur oleh FDA. Ada bukti bahwa preparasi-preparasi bioidentical menyediakan pembebasan gejala yang unggul. Studi-studi untuk menegakan keamanan jangka panjang dan keefektifan produk-produk ini masih belum dilaksanakan.
Tidak perduli bentuk terapi apa yang digunakan, keputusan tentang terapi hormon harus mempertimbangkan risiko-risiko dan manfaat-manfaat yang melekat dari perawatan bersama dengan sejarah medis dari setiap wanita dan keparahan dari gejala-gejalanya. Rekomendasi-rekomendasi sekarang ini menyatakan bahwa jika terapi hormon digunakan, ia harus digunakan pada dosis efektif yang paling kecil untuk waktu yang sesingkat mungkin.

Perawatan-Perawatan Vagina

Juga ada perawatan-perawatan hormonal dosis rendah lokal (yang berarti dipakai secara langsung pada vagina) untuk gejala-gejala dari kekeringan dan atrophy vagina. Perawatan-perawatan lokal termasuk vaginal estrogen ring, vaginal estrogen cream, atau tablet-tablet estrogen vagina. Perawatan-perawatan estrogen lokal (vagina) dapat sangat efektif dalam mengurangi kekeringan vagina sementara mempunyai efek yang minimal pada jaringan-jaringan lain dalam tubuh.
Agen-agen pelembab vagina seperti cream-cream atau lotion-lotion (contohnya, K-Y Silk-E Vaginal Moisturizer atau KY Liquibeads Vaginal Moisturizer) serta penggunaan pelumas-pelumas selama hubungan seksual adalah opsi-opsi bukan hormonal untuk mengendalikan ketidaknyamanan dari kekeringan vagina.
Mengaplikasikan Betadine secara topikal (luar) pada area luar vagina, dan merendam dalam sitz bath atau merendam dalam bathtub dari air hangat mungkin membantu membebaskan gejala-gejala dari rasa terbakar dan nyeri vagina setelah hubungan seksual.

Prognosis (Ramalan) Untuk Kekeringan Dan Atrophy Vagina

Kekeringan/atrophy vagina adalah keluhan yang umum pada wanita-wanita postmenopause. Sementara ia tidak menghasilkan konsekwensi-konsekwensi yang serius, ia adalah sumber dari ketidaknyamanan yang signifikan untuk banyak wanita-wanita. Perawatan-perawatan hormone yang tersedia adalah sangat efektif dalam mengurangi kekeringan vagina, namun apakah memakai atau tidak memakai terapi hormon adalah keputusan individu yang harus mempertimbangkan risiko-risiko dan manfaat-manfaat yang melekat dari perawatan bersama dengan sejarah medis setiap wanita sendiri. Wanita-wanita dengan hanya gejala-gejala yang ringan mungkin mengalami pembebasan dengan agen-agen pelembab vagina dan/atau pelumas-pelumas selama hubungan seksual.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar