Sabtu, 05 Maret 2011

Darah Dalam Urin

Definisi Darah Dalam Urin (Hematuria)

Hematuria berarti darah dalam urin. Microscopic hematuria mengindikasikan bahwa darah hanya terlihat ketika urin diperiksa dibawah mikroskop, sementara gross (atau macroscopic) hematuria berarti bahwa ada cukup darah dalam urin sehingga ia dapat terlihat dengan mata yang telanjang. Meskipun kwantitas dari darah dalam urin berbeda, tipe-tipe dari diagnosa-diagnosa yang dapat menyebabkan persoalan adalah sama, dan evaluasi yang diperlukan adalah identik.

Karena darah dalam urin harus datang dari salah satu organ-organ yang terlibat dalam membuat atau mengangkut urin, evaluasi dari hematuria memerlukan bahwa kita mempertimbangkan seluruh saluran kencing. Sistim organ ini termasuk ginjal-ginjal, ureter-ureter (tabung-tabung yang mengangkut urin dari ginjal-ginjal ke kantong kemih), kantong kemih, prostat, dan urethra (tabung yang mengangkut urin keluar dari kantong kemih). Harus ditekankan bahwa bahkan episode yang tunggal dari hematuria memerlukan evaluasi, bahkan jika ia menghilang secara spontan.

Penyebab-Penyebab Darah Dalam Urin

Ada beragam penyebab-penyebab dari darah dalam urin. Beberapa adalah serius, termasuk kanker-kanker, trauma, batu-batu, infeksi-infeksi, dan rintangan-rintangan dari saluran kencing. Yang lain-lain adalah kurang penting dan mungkin tidak memerlukan perawatan. Ini mungkin termasuk infeksi-infeksi virus, peradangan-peradangan yang tidak spesifik dari ginjal, obat-obat yang mengencerkan kemampuan pembekuan darah, dan pembesaran prostat yang tidak membahayakan.

Mendiagnosa Darah Dalam Urin

Evaluasi untuk darah dalam urin terdiri dari mencatat sejarah, melakukan pemeriksaan fisik, mengevaluasi urin dibawah mikroskop, dan memperoleh pembiakan urin. Sejarah yang signifikan akan termasuk apakah ada atau tidak ada nyeri atau ketidaknyamana apa saja yang dikaitkan dengan hematuria, apakah darah hadir pada permulaan, akhir, atau keseluruhan dari aliran kencing, dan akhirnya, apakah ada sejarah pribadi dari merokok, batu-batu ginjal, luka-luka pada saluran kencing, kesulitan untuk kencing, atau evaluasi urologi sebelumnya.

Tidak perduli berapa jelasnya penampakan sebab dari hematuria, evaluasi lengkap hampir selalu perlu untuk menyampingkan penyakit serius yang mendasarinya, seperti kanker. Biasanya ada tiga tes-tes dianostik yang perlu untuk memberi kita gambaran pada seluruh saluran kencing, dan ini termasuk computed tomography (CT) scan dari perut dan pelvis, cystoscopy, dan urine cytology.

CT scan adalah evaluasi imaging dari saluran kencing. Sebelum prosedur, pasien meminum agent kontras oral, dan zat pewarna disuntikan secara intravena. Pasien kemudian pergi melewati mesin CT scan dan gambar-gambar diambil dari perut dan pelvis. Tes yang lain yang dapat dilakukan, intravenous pyelogram (IVP), adalah juga tipe dari evaluasi X-ray dari saluran kencing. Pada prosedur ini, zat pewarna disuntikan kedalam vena-vena, dan ini disaring oleh saluran kencing. Rentetan dari X-rays kemudian diambil melalui periode dari 30 menit, mencari kelainan-kelainan. CT scan lebih umum dilakukan daripada IVP untuk mengevaluasi saluran kencing dan harus dipertimbangkan sebagai tes pilihan. Keduanya dari studi-studi ini adalah terutama bermanfaat untuk mengevaluasi ginjal-ginjal dan ureter-ureter namun tidak untuk kantong kemih, prostat, atau urethra. Oleh karenanya, pemeriksaan kedua yang disebut cystoscopy adalah perlu. Pada prosedur ini, cystoscope (kamera seratoptik yang tipis) digunakian untuk menginspeksi secara visual kantong kemih dan urethra. Pada kebanyakan kejadian-kejadian, ini dapat dilakukan tanpa ketidaknyamanan dengan penggunaan jelly pembiusan lokal. Cystoscope dilewatkan urethra keatas kedalam kantong kemih, dan inspeksi dilakukan. Seluruh pemeriksaan memakan waktu kurang dari 10 menit. Tes terakhir adalah urine cytology, yang melibatkan pengosongan urin kedalam cangkir dan mendapatkan urin itu diperiksa oleh seorang ahli patologi untuk mencari sel-sel kanker.

Merawat Darah Dalam Urin

Pengendalian dari darah dalam urin tergantung pada penyebab yang mendasarinya. Banyak kali, penyebab tidak dapat ditemukan, yang adalah beruntung, karena ia umumnya menyarankan bahwa tidak ada situasi yang membahyakan yang hadir. Ingat bahwa sebab yang betul untuk evaluasi hematuria adalah bukan untuk membuktikan penyebab yang spesifik namun untuk menyampingkan persoalan yang serius. Jika tidak ada penyebab yang ditemukan untuk hematuria, urin harus diperiksa pada basis tahunan untuk memastikan bahwa tidak ada perubahan-perubahan yang terjadi. Bagaimanapun, jika gross hematuria kambuh, evaluasi yang diulang mungkin adalah perlu dan seorang dokter harus dikonsultasikan. Tes darah untuk memeriksa fungsi ginjal dan juga pemeriksaan tekanan darah harus dilakukan. Pria-pria diatas umur 50 tahun harus mempunyai tes darah prostate-specific antigen (PSA) tahunan untk menyaring kanker prostat.

Diskusi lebih jauh dari perawatan untuk hematuria akan tergantung pada hasil-hasil dari evaluasi yang disebutkan sebelumnya dan penyebab yang tepat untuk hematuria. Ahli urologi (urologist) yang melakukan pemeriksaan ini akan mengarahkan perawatan lebih lanjut apa saja atau mengevaluasi yang diperlukan

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar