Selasa, 01 Maret 2011

Infeksi Staph (Staphylococcus Aureus)

Definisi Staphylococcus

Staphylococcus adalah kelompok dari bakteri-bakteri, secara akrab dikenal sebagai Staph, yang dapat menyebabkan banyak penyakit-penyakit sebagai akibat dari infeksi beragam jaringan-jaringan tubuh. Bakteri-bakteri Staph dapat menyebabkan penyakit tidak hanya secara langsung oleh infeksi (seperti pada kulit), namun juga secara tidak langsung dengan menghasilkan racun-racun yang bertanggung jawab untuk keracunan makanan dan toxic shock syndrome.
Penyakit yang berhubungan dengan Staph dapat mencakup dari ringan dan tidak memerlukan perawatan sampai berat/parah dan berpotensi fatal.

Nama "Staphylococcus" datang dari Yunani staphyle yang berarti seikat anggur dan kokkos berarti berry, dan itu adalah yang tampak dari Staph dibawah mikroskop, seperti seikat anggur atau berry-berry yang bulat kecil. (Dalam istilah-istilah teknik, ini adalah gram-positive, facultative anaerobic, biasanya unencapsulated cocci.)

Lebih dari 30 tipe-tipe yang berbeda dari Staphylococci dapat menginfeksi manusia-manusia, namun kebanyakan infeksi-infeksi disebabkan oleh Staphylococcus aureus. Staphylococci dapat ditemukan normalnya dalam hidung dan pada kulit (dan kurang umum pada lokasi-lokasi lain) dari 20%-30% dari kaum dewasa yang sehat. Pada kebanyakan dari kasus-kasus, bakteri-bakteri tidak menyebabkan penyakit. Bagaimanapun,kerusakan pada kulit atau luka lain mungkin mengizinkan bakteri-bakteri untuk mengatasi mekanisme-mekanisme pelindung alamiah dari tubuh, menjurus pada infeksi.
Siapa Yang Berisiko Infeksi-Infeksi Staph

Siapa saja dapat mengembangkan infeksi Staph, meskipun kelompok-kelompok tertentu dari orang-orang berisiko lebih besar, termasuk bayi-bayi yang baru dilahirkan, wanita-wanita yang menyusui, dan orang-orang dengan kondisi-kondisi kronis seperti diabetes, kanker, penyakit vaskular, dan penyakit paru. Pemakai-pemakai obat suntikan , mereka yang dengan luka-luka atau penyakit-penyakit kulit, kateter-kateter intravena, sayatan-sayatan operasi, dan mereka yang dengan sistim imun yang melemah semuanya mempunyai risiko yang meningkat mengembangkan infeksi-infeksi Staph.
Gejala-Gejala Dan Tanda-Tanda Infeksi Staph

Penyakit Staphylococcal dari kulit biasanya berakibat pada penumpukan dari nanah ditempat, dikenal sebagai bisul bernanah. Area yang terpengaruh mungkin menjadi merah, membengkak, dan menyakitkan. Aliran dari nanah adalah umum.
Tipe-Tipe Penyakit-Penyakit Yang Disebabkan Oleh Staph

Infeksi-infeksi Staph dari kulit dapat berlanjut ke impetigo (pengerasan dari kulit) atau cellulitis (peradanagn dari jaringan penghubung dibawah kulit, menjurus pada pembengkakan dan kemerahan dari area itu). Pada kasus-kasus yang jarang, komplikasi yang serius yang dikenal sebagai scalded skin syndrome (lihat dibawah) dapat berkembang. Pada wanita-wanita yang menyusui, Staph dapat berakibat pada mastitis (peradangan payudara) atau bisul bernanah dari payudara. Bisul-bisul bernanah Staphylococcal dapat melepaskan bakteri-bakteri kedalam susu ibu.

Ketika bakteri-bakteri memasuki aliran darah dan menyebar ke ogan-organ lain, sejumlah infeksi-infeksi serius dapat terjadi. Staphylococcal pneumonia sebagian besar mempengaruhi orang-orang dengan penyakit paru yang mendasarinya dan dapat menjurus pada pembentukan bisul bernanah didalam paru-paru. Infeksi dari klep-klep jantung (endocarditis) dapat menjurus pada gagal jantung. Penyebaran dari Staphylococci ke tulang-tulang dapat berakibat pada peradangan yang berat/parah dari tulang-tulang dikenal sebagai osteomyelitis. Staphylococcal sepsis (infeksi yang menyebar luas dari aliran darah) adalah penyebab utama dari shock (goncangan) dan keruntuhan peredaran, menjurus pada kematian, pada orang-orang dengan luka-luka bakar yang parah pada area-area yang besar dari tubuh.

Keracunan makanan Staphylococcal adalah penyakit dari usus-usus yang menyebabkan mual, muntah, diare, dan dehidrasi. Ia disebabkan oleh memakan makanan-makanan yang dicemari dengan racun-racun yang dihasilkan oleh Staphylococcus aureus. Gejala-gejala biasanya berkembang dalam waktu satu sampai enam jam setelah memakan makanan yang tercemar. Penyakit biasanya berlangsung untuk satu sampai tiga hari dan menghilang dengan sendirinya. Pasien-pasien dengan penyakit ini adalah tidak menular, karena racun-racun tidak ditularkan dari satu orang kelainnya.

Toxic shock syndrome adalah penyakit yang disebabkan oleh racun-racun yang dikeluarkan bakteri-bakteri Staph aureus yang tumbuh dibawah kondisi-kondisi dimana ada sedikit atau tidak ada oksigen. Toxic shock syndrome dikarakteristikan oleh penimbulan tiba-tiba dari demam yang tinggi, muntah, diare, dan nyeri-nyeri otot, diikuti okeh tekanan darah rendah (hipotensi), yang dapat menjurus pada guncangan (shock) dan kematian. Mungkin ada ruam kulit yang menirukan terbakar sinar matahari, dengan terkupasnya kulit. Toxic shock syndrome pertamakali digambarkan dan masih terjadi terutama pada wanita-wanita yang bermenstruasi yang menggunakan tampons.

Mendiagnosa Infeksi-Infeksi Staph

Pada kasus-kasus yang minor dari infeksi-infeksi kulit, infeksi-infeksi Staphylococcal biasanya didiagnosa oleh penampakan-penampakan mereka tanpa keperluan untuk pengujian laboratorium. Infeksi-infeksi staphylococcal yang lebih serius seperti infeksi aliran darah, pneumonia, dan endocarditis memerlukan pembiakan dari contoh-contoh darah atau cairan-cairan yang terinfeksi. Laboratorium menegakan diagnosis dan melakukan tes-tes spesial untuk menentukan antibiotik-antibiotik yang mana efektif melawan bakteri-bakteri.
Merawat Infeksi-Infeksi Staph

Infeksi-infeksi kulit yang minor biasanya dirawat dengan obat salep antibiotik seperti campuran triple-antibiotic yang bebas resep. Pada beberapa kasus-kasus, antibiotik-antibiotik oral mungkin diberikan untuk infeksi-infeksi kulit. Sebagai tambahan, jika bisul-bisul bernanah hadir, mereka biasanya dialirkan keluar secara operasi. Infeksi-infeksi yang lebih serius dan mengancam nyawa dirawat dengan antibiotik-antibiotik intravena. Pilihan dari antibiotik-antibiotik tergantung pada kepekaan dari strain staphylococcal tertentu seperti yang ditentukan oleh hasil-hasil pembiakan dalam laboratorium. Beberapa strain-strain Staph, seperti MRSA (lihat bagian berikut), adalah resisten pada banyak antibiotik-antibiotik.
Definisi Antibiotic-Resistant Staph Aureus

Methicillin-resistant staphylococcus aureus, dikenal sebagai MRSA, adalah tipe dari Staphylococcus aureus yang adalah resisten pada antibiotik methicillin dan obat-obat lain dalam kelompok yang sama, termasuk penicillin, amoxicillin, dan oxacillin. MRSA pertama nampak pada pasien-pasien di rumah-rumah sakit dan fasilitas-fasilitas kesehatan lain, terutama diantara kaum tua, yang sangat sakit, dan mereka dengan luka yang terbuka (seperti borok tempat tidur) atau kateter dalam tubuh. MRSA sejak itu telah ditemukan menyebabkan penyakit pada komunitas diluar rumah sakit dan fasilitas-fasilitas kesehatan lain. MRSA di masyarakat dihubungkan dengan penggunaan antibiotik baru-baru ini, berbagi item-item yang tercemar, mempunyai penyakit-penyakit kulit yang aktif, dan hidup di setting-setting yang penuh sesak. The U.S. Centers for Disease Control and Prevention (CDC) memperkirakan bahwa kira-kira 12% dari infeksi-infeksi MRSA sekarang adalah berhubungan dengan masyarakat, namun persentase ini dapat bervariasi dengan masyarakat dan populasi pasien.

Infeksi-infeksi MRSA biasanya adalah infeksi-infeksi dangkal yang ringan dari kulit yang dapat dirawat dengan sukses dengan perawatan kulit yang tepat dan antibiotik-antibiotik. MRSA, bagaimanapun, dapat menjadi sulit untuk dirawat dan dapat berlanjut ke infeksi-infeksi darah atau tulang yang mengancam nyawa karena ada lebih sedikit antibiotik-antibiotik yang efektif yang tersedia untuk perawatan.

Penularan dari MRSA adalah sebagian besar dari orang-orang dengan infeksi-infeksi kulit MRSA yang aktif. MRSA juga adalah hampir selalu disebar oleh kontak fisik yang langsung dan tidak melaui udara. Penyebaran mungkin juga terjadi melalui kontak tidak langsung dengan menyentuh obyek-obyek (seperti handuk-handuk, spre-sprei, pakain-pakaian, area-area latihan, alat-alat sport) yang tercemar oleh kulit yang terinfeksi dari seseorang dengan MRSA. Tepat seperti S. aureus dapat dibawa pada kulit atau di hidung tanpa menyebabkan segala penyakit, MRSA dapat dibawa dalam cara ini juga.

Lebih baru-baru ini, strain-strain dari Staph aureus telah diidentifikasikan yang resisten pada antibiotik vancomycin, yang normalnya adalah efektif dalam merawat infeksi-infeksi Staph. Bakteri-bakteri ini dirujuk sebagai vancomycin-intermediate resistance S. aureus (VISA) dan vancomycin-resistant Staph aureus (VRSA).
Komplikasi-Komplikasi dari Infeksi-Infeksi Staph

Scalded skin syndrome adalah efek sampingan yang berpotensi serius dari infeksi dengan bakteri-bakteri Staph yang menghasilkan protein spesifik yang mengendurkan "cement" yang menahan beragam lapisan-lapisan dari kulit bersama. Ini mengizinkan pembentukan lepuh (blister) dan terkupasnya lapisan paling atas dari kulit. Jika ini terjadi pada daerah-daerah tubuh yang luas, ini dapat mematikan, serupa pada area permukaan tubuh yang besar yang terbakar. Adalah perlu untuk merawat scalded skin syndrome dengan antibiotik-antibiotik intravena dan untuk melindungi kulit dari terjadinya dehidrasi jika area-area yang besar terkupas. Penyakit terjadi sebagian besar pada anak-anak namun dapat terjadi pada siapa saja. Ia dikenal secara formal sebagai Staphylococcal scalded skin syndrome.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar