Selasa, 01 Maret 2011

Kelenjar Prostate ( Prostatitits)

Definisi Kelenjar Prostate

Prostate adalah organ kecil yang berlokasi pada dasar dari kantong kemih yang dibungkus sekeliling urethra, tabung yang mengosongkan kantong kemih melalui penis. Ia duduk dimuka dari rectum, dan bagian belakang dari organ dapat dirasakan melalui pemeriksaan rectal oleh dokter.



Tujuan prostate adalah untuk membantu sistim reproduksi pria. Ia membuat sampai 70% dari cairan yang diejakulasikan sewaktu hubungan kelamin, mencampurkan sekresi-sekresinya dengan sperma yang dibuat didalam testicles. Prostate juga berkontraksi pada saat ejakulasi untuk mencegah aliran retrograde (atau balik) dari semen kedalam kantong kemih.

Karena lokasinya, gejala-gejala dari segala persoalan prostate cenderung berhubungan dengan kantong kemih dan dapat termasuk urgensi untuk membuang air kecil (kencing), frekwensi dari kencing, rasa terbakar waktu kencing (dysuria), aliran kencing yang sedikit, atau ketidakmampuan untuk memulai aliran kencing.
Definisi Prostatitis

Prostatitis adalah istilah umum yang digunakan untuk menggambarkan peradangan (-itis) prostate. Karena istilahnya begitu umum, ia tidak dengan cukup menggambarkan batasan dari kelainan-kelainan yang dapat dihubungkan dengan peradangan prostate. Oleh karenanya, empat tipe-tipe dari prostatitis dikenali.
Tipe-Tipe Dan Gejala-Gejala Dari Prostatitis

Ada empat tipe-tipe dari prostatitis:

* Acute bacterial prostatitis (prostatitis bakteri akut)
* Chronic bacterial prostatitis (prostatitis bakteri kronis)
* Chronic prostatitis without infection (prostatitis kronis tanpa infeksi)
* Asymptomatic Inflammatory Prostatitis (peradangan prostatitis asymptomatic)

Penyebab-Penyebab Dan Gejala-Gejala Acute Bacterial Prostatitis

Acute bacterial prostatitis adalah infeksi dari prostate yang seringkali disebabkan oleh beberapa dari bakteri-bakteri yang sama yang menyebabkan infeksi-infeksi kantong kemih. Ini termasuk E. coli, Klebsiella, dan Proteus. Sementara ia mungkin diperoleh sebagai penyakit yang ditularkan secara seksual, infeksi dapat juga menyebar ke prostate melalui aliran darah, secara langsung dari organ yang berdekatan, atau sebagai komplikasi dari biopsi prostate.

Pasien-pasien dengan acute bacterial prostatitis hadir dengan tanda-tanda dari infeksi dan mungkin mempunyai:

* demam,
* gigil, dan
* guncangan.

Biasanya ada urgensi dan frekwensi dari membuang air kecil dan dysuria (kencing yang menyakitkan atau sulit).
Penyebab-Penyebab Dan Gejala-Gejala Chronic Bacterial Prostatitis

Chronic bacterial prostatitis adalah penyakit yang tidak umum dimana ada infeksi bakteri yang sedang berjalan dalam prostate. Chronic bacterial prostatitis umumnya tidak menyebabkan gejala-gejala, bagaimanapun, adakalanya; infeksi derajat rendah mungkin menyala dan dihubungkan dengan infeksi kantong kemih.
Penyebab-Penyebab Dan Gejala-Gejala Chronic Prostatitis Without Infection

Chronic prostatitis without infection, juga dikenal sebagai chronic pelvic pain syndrome (sindrom nyeri pelvis kronis), adalah kondisi dimana ada kekambuhan nyeri pelvis, testicle, atau rectal tanpa bukti dari infeksi kantong kemih. Mungkin ada kesulitan-kesulitan dengan ejakulasi atau kencng yang menyakitkan, dan disfungsi ereksi. Penyebab dari chronic prostatitis without infection tidak dimengerti dengan jelas.

Penyebab-Penyebab Dan Gejala-Gejala Asymptomatic Inflammatory Prostatitis

Asymptomatic inflammatory prostatitis adalah tepat seperti yang digambarkan oleh namanya. Tidak ada gejala-gejala. Penyebab dari asymptomatic inflammatory prostatitis tidak dimengerti dengan jelas.
Mendiagnosa Prostatitis

Diagnosis dari prostatitis dipecayakan pada pemeriksaan sejarah dan fisik yang seksama oleh dokter.

Tes laboratorium yang paling penting adalah urinalysis untuk membantu membedakan tipe-tipe dari prostatitis. Keperluan untuk tes-tes darah lain atau studi-studi pencitraan (imaging studies) seperti ultrasound, X-ray, dan computerized tomography (CT) akan tergantung atas situasi dan presentasi klinis.
Diagnosis Acute bacterial prostatitis

Setelah mengambil sejarah, dokter akan kemungkinan mempunyai pemeriksaan fisik yang diarahkan yang berkonsentrasi pada scrotum, mencari peradangan dari testicle(s) atau epididymis, dan sisi dan punggung tengah, dimana ginjal berlokasi. Jika pemeriksaan rectal dilakukan, prostate mungkin bengkak dan berlumpur, konsisten dengan peradangan akut.

Pengujian laboratorium mungkin termasuk urinalysis, mencari sel-sel darah putih dan bakteri-bakteri, yang menandakan infeksi. Urin mungkin juga dibiakkan untuk mengidentifikasi bakteri-bakteri yang bertanggung jawab untuk infeksi, namun hasil-hasil akan memakan waktu tujuh hari untuk dikembalikan. Hasil-hasil akan membantu mengkonfirmasi bahwa antibiotik-antibiotik yang dipilih adalah benar dan mungkin membantu memilih antibiotik pengganti jika sampai penyakit melaju.
Diagnosis Chronic bacterial prostatitis

Diagnosis dibuat dengan menemukan urinalysis yang abnormal. Adakalanya, urinalysis dikumpulkan setelah pemeriksaan prostate. Ini mungkin mengizinkan beberapa cairan prostatic untuk dinyatakan kedalam urine dan dibiakan.

Tes darah yang disebut PSA (prostate surface antigen) mungkin meninggi pada tipe dari prostatitis ini. Sementara PSA digunakan sebagai alat penyaring kanker prostat, ia juga dapat meninggi kapan saja prostate meradang.
Diagnosis Chronic prostatitis without infection

Untuk membuat diagnosis dari chronic prostatitis without infection, gejala-gejala harus hadir untuk paling sedikit tiga bulan. Penyebab dari chronic prostatitis without infection (chronic pelvic pain syndrome) tidak diketahui.

Ini adalah kondisi yang membuat frustrasi pasien dan dokter karena ada kontroversi pada keagresifan pengujian, dan tepatnya tes-tes apa yang harus dilakukan. Sering, ini adalah diagnosis dari penyampingan, yang berarti bahwa tes-tes darah, tes-tes urin, x-rays dan ultrasounds cenderung adalah normal, namun pasien terus menerus menderita.
Diagnosis Asymptomatic inflammatory prostatitis

Tidak ada gejala-gejala dengan tipe prostatitis ini, bagaimanpun, ketika tes-tes lab rutin dilakukan, sel-sel darah putih (tanda dari peradangan) ditemukan dalam urin, namun tidak ada bakteri-bakteri yang berhubungan atau infeksi.


Perawatan Untuk Prostatitis
Perawatan Acute bacterial prostatitis

Perawatan unutk acute bacterial prostatitis adalah peresepan antibiotik-antibiotik oral, biasanya ciprofloxacin (Cipro) atau tetracycline (Achromycin). Perawatan rumah termasuk minum cairan-cairan yang banyak, obat-obat pengontrol nyeri, dan istirahat.

Jika pasiennya sakit secara akut atau mempunyai sistim imun yang dikonmpromiskan (contoh, sedang mengambil kemoterapi atau obat-obat penekan imun atau mempunyai HIV/AIDS), perawatan di rumah sakit untuk antibiotik-antibiotik intravena dan perawatan mungkin diperlukan.
Perawatan Chronic bacterial prostatitis

Perawatan chronic bacterial prostatitis adalah dengan antibiotik-antibiotik jangka panjang, sampai delapan minggu, dengan ciprofloxacin (Cipro, Cipro XR), obat-obat sulfa [contoh, sulfamethoxazole dan trimethoprim,(Bactrim)], atau erythromycin. Bahkan dengan terapi yang tepat, tipe prostatitis ini dapat kambuh. Adalah tidak menentu kenapa, namun ia mungkin disebabkan pengosongan kantong kemih yang buruk. Sejumlah kecil dari urin yang mandek mengizinkan potensi terjadinya kekambuhan infeksi. Situasi ini dapat disebabkan oleh benign prostatic hypertrophy (BPH), batu-batu kantong kemih, ata batu-batu prostate.
Perawatan Chronic prostatitis without infection

Perawatan chronic prostatitis without infection mengarah kontrol nyeri kronis dan mungkin termasuk terapi fisik dan teknik-teknik relaksasi (pengenduran) serta obat-obat tricyclic antidepressant.

Kemungkinan-kemungkinan pengobatan lain termasuk alpha-adrenergic blockers. Tamsulosin (Flomax) dan terazosin (Hytrin) adalah obat-obat yang menghalangi reseptor-reseptor adrenalin yang bukan jantung dan digunakan dalam merawat BPH dan rintangan saluran keluar kantong kemih. Mengizinkan pengosongan kantong kemih yang lebih baik mungkin membantu mengecilkan gejala-gejala.
Perawatan Asymptomatic inflammatory prostatitis

Perawatan tidak diperlukan untuk tipe prostatitis ini.

Pada pasien-pasien yang menjalani penilaian ketidaksuburan, peradangan ini mungkin dirawat dengan perjalanan dari obat anti-peradangan nonsteroidal (ibuprofen, Motrin, Advil) atau antibiotik-antibiotik.
Prognosis Untuk Prostatitis

* Acute bacterial prostatitis dapat disembuhkan dengan perjalan yang pendek dari antibiotik-antibiotik.
* Chronic bacterial prostatitis seringkali kambuh bahkan dengan terapi yang tepat. Untungnya, penyakitnya cenderung asymptomatic.
* Chronic pelvic pain syndrome akan menjadi menantang untuk pasien dan dokter. Gejala-gejala cenderung untuk tetap hidup dan sulit untuk dikontrol.
* Asymptomatic inflammatory prostatitis secara klinis tidak signifikan dan tidak memerlukan perawatan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar