Senin, 07 Maret 2011

Mual Dan Muntah

Introduksi Pada Mual Dan Muntah

Mual dan muntah adalah gejala-gejala dari penyakit yang mendasarinya dan bukan penyakit spesifik. Mual adalah perasaan bahwa lambung ingin mengosongkan dirinya, sementara muntah (emesis) adalah aksi dari mengosongkan lambung secara paksa.

Muntah adalah aksi kekerasan dimana lambung harus menanggulangi tekanan yang normalnya ditempat untuk memperthankan makanan dan sekresi-sekresi didalam lambung. Lambung hampir membalikan dirinya dari dalam keluar - memaksakan dirinya kedalam bagian bawah dari esophagus (tabung yang menghubungkan mulut ke lambung) selama episode muntah.

Penyebab Mual Atau Muntah

Ada banyak penyebab-penyebab dari mual dan muntah. Gejala-gejala ini mungkin disebabkan oleh berikut:

* gastritis akut
* penyebab-penyebab pusat (sinyal-sinyal dari otak)
* hubungan dengan penyakit-penyakit lain yang jauh dari lambung
* obat-obat dan perawatan-perawatan medis
* rintangan mekanis dari usus besar

Gastritis akut

Gastritis akut (gastro=lambung + it is= peradangan) seringkali disebabkan oleh agen yang menyerang yang mengiritasi lapisan dari lambung. Contoh-contoh dari ini termasuk:

* Infeksi-Infeksi: Infeksi-infeksi adalah seringkali penyebabnya, apakah ia adalah virus yang umum atau infeksi yang didapat dari perjalanan wisata. Mungkin ada hubungan dengan nyeri perut bagian atas yang mengejang, demam ,dan kedinginan mungkin hadir. Infeksi-infeksi virus yang umum termasuk noroviruses dan rotavirus. Infeksi-infeksi parasit seringkali berhubungan dengan diare namun mungkin juga mempunyai komponen dari mual dan muntah. Infeksi oleh bakteri dalam keluarga Helicobacter (seperti H. Pylori) dapat juga adalah agen infeksius.
* Gastroenteritis (Flu Perut): Flu perut adalah istilah yang tidak spesifik yang digunakan untuk menggambarkan muntah dan diare yang dikaitkan dengan infeksi virus. Harus tidak dikacaukan dengan influenza, yang gejala-gejalanya termasuk demam, kedinginan, batuk, dan myalgias (nyeri otot).
* Keracunan Makanan: Keracunan makanan mungkin menyebabkan muntah yang signifikan dan biasanya disebabkan oleh racun bakteri. Gejala-gejala mulai dalam beberapa jam dari memakan makanan yang tercemar atau dipersiapkan dengan buruk dan mungkin berlangsung untuk 1-2 hari. Sumber-sumber dari keracunan makanan termasuk Salmonella, Campylobacter, Shigella, E. coli, Listeria, atau Clostridium botulinum (botulism).
* Iritan-iritan Lambung Lain: alkohol, merokok, dan obat-obat anti-peradangan nonsteroid seperti aspirin dan ibuprofen mungkin mengiritasi lapisan lambung.
* Penyakit Borok-Borok Perut (peptic Ulcers): Penyakit borok-borok perut (peptic ulcer) dapat mencakup dari iritasi lapisan lambung yang ringan sampai ke pembentukan kerusakan pada lapisan pelindung lambung yang disebut borok (ulcer).
* Penyakit refluks gastro esophageal (PRGE atau GERD atau reflux esophagitis): Mual atau muntah juga dihubungkan dengan ititasi dari lapisan esophagus.

Penyebab-Penyebab Pusat (Tanda-Tanda Dari Otak Yang Menyebabkan Mual Dan Muntah)

* Sakit Kepala: terutama migraine, umumnya dihubungkan dengan mual dan muntah.
* Telinga Dalam: Penyakit gerakan, labyrinthitis, benign postural vertigo, atau penyakit Meniere.
* Luka Kepala: Segala penyakit atau luka yang meningkatkan tekanan didalam tengkorak dapat menyebabka muntah. Kenaikan pada tekanan intracranial mungkin disebabkan oleh pembengkakan otak dari trauma (contohnya, gegar otak atau trauma kepala), infeksi (meningitis atau encephalitis), tumor, atau keseimbangan abnormal dari elektrolit dan air dalam aliran darah.
* Noxious stimulus: Bau-bau atau suara-suara tertentu dapat menyebabkan mual dan muntah yang dimediasikan secara central. Apakah itu adalah nyeri dari patah tulang atau shock emosional dari menyaksikan suatu kejadian, kejadian-kejadian vasovagal dapat menyebabkan gejala-gejala yang signifikan. Pada episode vasovagal, syaraf vagus (satu dari syaraf-syaraf yang membantu mengontrol fungsi-fungsi dasar tubuh seperti denyut jantung, pernapasan, dan tekanan darah) sangat distimulasikan dan menyebabkan denyut jantung untuk melambat dan pembuluh-pembuluh darah melebar/membesar. Ini mengurangi aliran darah ke otak dan menyebabkan pingsan, dikenal sebagai episode syncopal.
* Penyakit Yang Berhubungan Dengan Panas: Contohnya kelelahan karena panas, terik matahari yang ekstrem, atau dehidrasi.

Hubungan Dengan Penyakit

* Diabetes: Orang-orang dengan diabetes mungkin mengembangkan mual karena gastroparesis, kondisi dimana lambung gagal untuk mengosongkan diri secara tepat dan kemungkinan disebabkan generalized neuropathy (kegagalan dari syaraf-syaraf dalam tubuh untuk mengirim sinyal-sinyal yang tepat ke dan dari otak) yang adalah komplikasi dari penyakit.

Orang-orang dengan diabetes dapat juga mengembangkan mual dan muntah kalau gula-gula darah mereka menjadi tinggi atau rendahnya abnormal (hyperglycemia atau hypoglycemia) karena keseimbangan gula dan insulin terganggu.
* Penyakit-Penyakit: Banyak penyakit-penyakit yang berhubungan dengan organ-organ dalam perut (intra-abdominal) mempunyai gejala-gejala mual dan muntah. Ini termasuk penyakit-penyakit organ pencernaan, contohnya:
o hepatitis,
o penyakit kantong empedu,
o pankreatitis
o penyakit peradangan usus besar
o penyakit-penyakit ginjal (contohnya, batu-batu ginjal, infeksi, gagal ginjal)
o beberapa bentuk-bentuk kanker.
* Muntah sebagai gejala yang tidak khas dari penyakit lain: Beberapa penyakit-penyakit akan menyebabkan mual dan muntah, meskipun tidak ada keterlibatan langsung dari lambung atau saluran pencernaan.
o Korban-korban serangan jantung mungkin mengalami mual dan muntah sebagai presentasi yang tidak khas dari angina, terutama jika myocardial infarction mempengaruhi jantung bagian bawah.
o Infeksi-infeksi paru, contohnya, pneumonia dan bronchitis, mungkin juga menyebabkan mual dan muntah, terutama jika area dari paru yang terlibat dekat diafragma, otot yang memisahkan dada dari perut.
* Sepsis: Infeksi tubuh yang berlimpahan yang menyebar keseluruh aliran darah mungkin juga dihubungkan dengan mual dan muntah.
* Kekacauan-kekacauan makan: Pasien-pasien dengan bulimia akan mempunyai muntah yang diinduksi sendiri, membersihkan sebagai bagian dari penyakit jiwa (psikiatris) mereka.

Obat-Obat Dan Perawatan-Perawatan Medis

* Efek-efek sampingan dari obat-obat: Efek sampingan dari banyak obat-obat termasuk iritasi lambung dan/atau mual dan muntah. Obat-obat anti kanker adalah iritan-iritan yang terkenal karena efek buruknya (contohnya, perawatan kemoterapi). Obat-obat nyeri narkotik, obat-obat anti-peradangan (termasuk keduanya steroid-steroid seperti prednisone dan obat-obat nonsteroid seperti ibuprofen) dan antibiotik-antibiotik semuanya mempunyai mual dan muntah yang terdaftar sebagai efek-efek sampingan yang umum.
* Terapi radiasi: Mual dan muntah dihubungkan dengan terapi radiasi.

Rintangan Usus Besar

Nyeri perut dan penggelembungan, mual dan muntah, dan ketidakmampuan untuk membuang gas (kentut) atau membuang air besar adalah tanda-tanda dari rintangan usus besar. Disebabkan oleh keragaman dari sebab-sebab yang potensial, usus kecil menjadi terhalangi dan tidak mengizinkan isi-isi lewat melalui usus besar. Ini bekerja seperti bendungan dimanan makanan, cairan, dan sekresi-sekresi mandek, menyebabkan gejala-gejala dari rintangan.

Kehamilan

Muntah pada kehamilan adalah terutama umum pada tiga semester pertama dan disebabkan oleh perubahan-perubahan tingkat hormon dalam aliran darah.

Muntah Pada Bayi-Bayi

Mungkin adalah sulit untuk memutuskan jika seorang bayi muntah atau gumo. Jika episode-episode terjadi segera setelah makan dan hanya sejumlah kecil yang keluar, ini mungkin adalah gumo.

* Muntah yang kuat: Pada dua atau tiga bulan pertama, jika muntahnya kuat setelah makan (bayangkan ia terbang menyeberangi ruangan), ini mungkin adalah sinyal dari pyloric stenosis, atau penyempitan yang abnormal dari area dimana lambung mengosongkan kedalam usus kecil. Muntahnya mengesankan, dan jika dokter mencurigai diagnosis ini, ia dapat dikonfirmasikan dengan ultrasound. Perawatan adalah operasi untuk membuka penyempitan.
* Muntah yang berhubungan dengan nyeri: Jika bayi nangis dengan tidak terkontrol, dan jika fecesnya berdarah atau merah, diagnosis mungkin adalah intussusception (pendorongan satu segmen dari usus besar kedalam segmen yang berdekatan). Bayi-bayi ini harus dievaluasi oleh dokter-dokter mereka.
* Infeksi virus: Jika ada diare yang berkaitan yang tidak berdarah, maka infeksi virus adalah kemungkinan. Sebagai alternatif, mungkin ada persoalan dengan ketidaktoleranan pada tipe dari susu formula bayi. Bayi-bayi dan anak-anak berada pada risiko dehidrasi yang lebih tinggi jika episode-episode muntah berlangsung untuk lebih dari 24 jam. Kontak harus dibuat dengan dokter untuk nasehat lebih jauh pada situasi ini.

Yang Dapat Diperbuat Dirumah Untuk Mual Atau Muntah

Adalah penting untuk mengistirahatkan lambung namun tetap menhindari dehidrasi. Cairan-cairan yang bersih harus dicoba untuk 24 jam pertama penyakit, dan kemudian diet harus dilanjutkan seperti yang ditolerir.

Cairan-cairan yang bersih adalah mudah untuk diserap lambung dan termasuk:

* air,
* minuman-minuman olahraga,
* kaldu-kaldu yang bersih,
* es-es loli, dan
* Jello (makanan agar-agar diberi bau buah-buahan).

Adalah penting untuk tidak meminum cairan terlalu banyak pada seketika karena meregangkan lambung mungkin menyebabkan mual memburuk. Satu sampai dua ons cairan setiap saat, yang diminum setiap 10-15 menit, mungkin adalah segalanya yang mampu ditolerir oleh lambung.

Produk-produk susu harus dihindari untuk 24-48 jam pertama selama episode mual dan muntah. Enzim yang membantu mencerna susu berlokasi pada sel-sel yang melapisi lambung. Dengan muntah, tubuh dapat menjadi relatif tidak toleran terhadap lactose. Nyeri perut, kembung, muntah, dan diare mungkin terjadi.
Kapan Saya Harus Memanggil Dokter Menyangkut Mual Dan Muntah ?

Jika gejala-gejala berlangsung lebih dari 24 jam, jika diagnosis tidak menentu, jika ada kekhwatiran tentang dehidrasi, atau jika pasien mempunyai kondisi-kondisi medis yang mendasarinya yang membuat mereka lebih rapuh, perawatan medis harus diakses secepatnya, daripada kemudian.

Bayi-bayi dan anak-anak adalah lebih peka/rentan pada dehifrasi dan mungkin tidak mempunyai cadangan sebanyak kaum dewasa. Jika ada kekhwatiran tentang dehidrasi atau ketidakmampuan untuk mentolerir cairan-cairan, dokter harus dihubungi.

Jika mual dan muntah berhubungan dengan nyeri, demam, muntah darah, atau mempunyai feces-feces yang berdarah atau hitam seperti ter, perawatan medis harus segera dicari.

Muntah adalah gejala dari penyakit dan bukan penyakit. Jika gejala bertahan (gigih) lebih dari 24-48 jam, mungkin adalah bijaksana untuk menghubungi dokter.

Mendiagnosa Sumber Dari Mual Atau Muntah

Dokter akan mencoba untuk menemukan penyakit yang mendasarinya yang menyebabkan gejala-gejala mual dan muntah. Pada waktu yang bersamaan, langkah-langkah akan diambil untuk merawat gejala-gejala dan mencegah dehidrasi.

Segala pengujian mungkin akan diarahkan untuk menemukan diagnosis yang mendasarinya. Bagaimanapun, tes-tes darah mungkin dilakukan untuk mengakses apakah keseimbangan elektrolit dalam tubuh telah terganggu yang disebabkan oleh dehidrasi dari muntah yang terus menerus.

Analisa urin mungkin dilakukan. Urin yang terkonsentrasi dihubungkan dengan dehidrasi karena ginjal-ginjal mencoba untuk menahan air dalam tubuh. Keton-keton dalam urin juga adalah sinyal dari dehidrasi.

Merawat Mual Atau Muntah

Perawatan simptomatik mungkin terjadi ketika penyakit yang mendasarinya sedang diperiksa karena secara ideal, mual dan muntah harus menghilang ketika penyebab dari gejala-gejala menghilang.

Mual dan muntah seringkali dibuat memburuk ketika pasien ter-dehidrasi, berakibat pada siklus yang ganas. Mual membuatnya lebih sulit untuk meminum cairan, membuat dehidrasi memburuk, yang kemudian meningkatkan mual. Cairan-cairan intravena mungkin disediakan untuk mengkoreksi persoalan ini.

Ada keragaman dari obat-obat anti-mual (antiemetics) yang mungkin diresepkan. Mereka dapat dimasukan dalam cara-cara yang berbeda tergantung pada kemampuan pasien untuk memasukan mereka. Obat-obat tersedia dalam pil, cairan, atau tablet-tablet yang larut pada atau dibawah lidah, suntikan intravena atau intramuskular, atau rectal suppository (obat yang dimasukan kedalam dubur).

Oba-obat umum yang digunakan untuk mengontrol mual dan muntah termasuk promethazine (Phenergan), prochlorperazine (Compazine), droperidol (Inapsine), metoclopramide (Reglan), dan ondansetron (Zofran). Keputusan untuk menggunakan obat yang mana tergantung pada situasi yang spesifik.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar