Rabu, 02 Maret 2011

Septic Arthritis

Definisi Septic Arthritis

Septic, atau infeksius, arthritis adalah infeksi dari satu atau lebih sendi-sendi oleh mikroorganisme-mikroorganisme. Secara normal, sendi dilumasi dengan jumlah kecil dari cairan yang dirujuk sebagai cairan sinovial (synovial fluid) atau cairan sendi. Cairan sendi yang normal adalah steril dan, jika dikeluarkan dan dipelihara (dikulturkan) dalam laboratorium, tidak ada mikroba-mikroba yang akan ditemukan. Dengan septic arthritis, mikroba-mikroba dapat diidentifikasi dalam suatu cairan sendi yang terpengaruh.

Paling umum, septic arthritis mempengaruhi suatu sendi tunggal, namun adakalanya lebih banyak sendi-sendi yang dilibatkan. Sendi-sendi yang terpengaruh sedikit banyak bervariasi tergantung pada mikroba yang menyebabkan infeksi dan faktor-faktor risiko yang mempengaruhi orang yang terpengaruh. Septic arthritis juga disebut infectious arthritis.

Mikroba-Mikroba Penyebab Septic Arthritis
Septic arthritis dapat disebabkan oleh bakteri-bakteri, virus-virus, dan jamur. Penyebab-penyebab yang paling umum dari septic arthritis adalah bakteri-bakteri, termasuk Staphylococcus aureus dan Haemophilus influenzae. Pada individu-individu "berisiko tinggi" yang tertentu, bakteri-bakteri lain mungkin menyebakan septic arthritis, seperti E. coli dan Pseudomonas spp. pada orang-orang penyalahguna obat-obat intravena dan orang-orang tua, Neisseria gonorrhoeae pada dewasa-dewasa muda yang aktif secara seksual, dan Salmonella spp. pada anak-anak muda atau orang-orang dengan penyakit sel sabit. Bakteri-bakteri lain yang dapat menyebabkan septic arthritis termasuk Mycobacterium tuberculosis dan spirochete bacterium yang menyebabkan penyakit Lyme.

Virus-virus yang dapat menyebabkan septic arthritis termasuk hepatitis A, B, dan C, parvovirus B19, herpes viruses, HIV (AIDS virus), HTLV-1, adenovirus, coxsackie viruses, mumps, dan ebola. Jamur yang dapat menyebabkan septic arthritis termasuk histoplasma, coccidiomyces, dan blastomyces.
Yang berisiko Mengembangkan Septic Arthritis

Ketika infeksi sendi adakalanya mempengaruhi orang-orang dengan faktor-faktor risiko yang mempengaruhi yang tidak diketahui, ia lebih umum terjadi ketika situasi-situasi risiko tertentu hadir. Risiko-risiko untuk perkembangan dari septic arthritis termasuk mengkonsumsi obat-obat yang menekan sistim imun, penyalahgunaan obat intravena, penyakit sendi masa lalu, luka, atau operasi, dan penyakit-penyakit medis yang mendasarinya termasuk diabetes, alkoholisme, penyakit sel sabit, penyakit-penyakit rheumatik, dan kelainan-kelainan kekurangan imun. Orang-orang dengan yang mana saja dari kondisi-kondisi ini yang mengembangkan gejala-gejala dari septic arthritis harus segera mencari perhatian medis.

Gejala-Gejala dan Tanda-Tanda Septic Arthritis
Gejala-gejala dari septic arthritis termasuk demam, kedinginan, begitu juga nyeri, pembengkakan, kemerahan, kekakuan, dan kehangatan sendi. Sendi-sendi yang paling umum dilibatkan adalah sendi-sendi besar, seperti lutut-lutut, pergelangan-pergelangan kaki, pinggul-pinggul, dan siku-siku tangan. Pada orang-orang dengan faktor-faktor risiko untuk infeksi sendi, sendi-sendi yang tidak umum dapat terinfeksi, termasuk sendi dimana collar bone (clavicle) bertemu tulang dada (sternum). Dengan mikroba-mikroba yang tidak umum, seperti Brucella spp., sendi-sendi yang tidak lazim dapat terinfeksi, seperti sendi-sendi sacroiliac.

Mendiagnosis Septic Arthritis
Septic arthritis didiagnosis dengan mengidentifikasi cairan sendi yang terinfeksi. Cairan sendi dapat secara mudah dikeluarkan secara steril di ruang praktek, klinik, atau rumah sakit dengan suatu jarum dan penyemprot (suntikan). Cairan dianalisa di sebuah laboratorium untuk menentukan apakah ada suatu jumlah yang naik dari sel-sel darah putih yang menyarankan peradangan. Suatu kultur dari cairan sendi dapat mengidentifikasi mikroba tertentu dan menentukan kepekaannya terhadap suatu keragaman dari antibiotik-antibiotik.

Studi-studi X-ray dari sendi dapat bermanfaat untuk mendeteksi luka dari tulang yang berdekatan pada sendi. MRI scanning adalah sangat sensitif dalam mengevaluasi kerusakan sendi. Tes-tes darah seringkali digunakan untuk mendeteksi dan memonitor peradangan. Tes-tes ini termasuk jumlah sel darah putih, angka pengendapan (sedimentation rate), dan C-reactive protein.

Merawat Septic Arthritis
Septic arthritis dirawat dengan antibiotik-antibiotik dan pengaliran dari cairan sendi (synovial) yang terinfeksi dari sendi.

Secara optimal, antibiotik-antibiotik diberikan segera. Seringkali, antibiotik-antibiotik intravena diberikan dalam suatu penatalaksanaan rumah sakit. Pilihan-pilihan dari antibiotik-antibiotik dapat dipandu oleh hasil-hasl dari kultur cairan sendi. Sampai hasil-hasil itu diketahui, antibiotik-antibiotik empiris dipilih untuk mencakup suatu batasan yang luas dari kemungkinan agent-agent infeksius. Adakalanya, konmbinasi-kombinasi dari antibiotik-antibiotik diberikan. Antibiotik-antibiotik dapat diperlukan untuk empat sampai enam minggu.

Pengaliran adalah penting untuk pembersihan yang cepat dari infeksi. Pengaliran dapat dilakukan dengan penyedotan-penyedotan yang teratur dengan sebuah jarum dan penyemprot (suntikan), seringkali setiap pagi, atau via prosedur-prosedur operasi. Arthroscopy dapat digunakan untuk mengalirkan sendi dan mengangkat jaringan pelapis sendi yang terinfeksi. Jika pengaliran yang cukup tidak dapat dipenuhi dengan penyedotan-penyedotan sendi atau arthroscopy, operasi sendi terbuka digunakan untuk mengalirkan sendi. Setelah arthroscopy atau operasi sendi terbuka, pipa-pipa saluran adakalanya ditinggalkan di tempat untuk mengalirkan kelebihan cairan yang dapat terkumpul setelah prosedur.

Komplikasi-Komplikasi Septic Arthritis
Pembersihan yang cepat dari infeksi adalah kritis untuk memelihara sendi. Jika antibiotik-antibiotik yang tepat dimulai segera, integritas sendi dapat dipelihara, dan kembalinya ke fungsi diharapkan. Jika infeksi telah berjalan lama, kemungkinan dari kerusakan sendi ada. Kunci-kunci ke hasil yang sukses adalah perhatian medis dan pengaliran yang cepat dan pemberian antibiotik-antibiotik yang akurat yang padanya mikroba-mikroba yang menyerang adalah peka.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar