Sabtu, 05 Maret 2011

Penyakit Ginjal Dari Diabetes

Beban Dari Kegagalan Ginjal

Setiap tahun di Amerika, lebih dari 100,000 orang-orang didiagnosa dengan gagal ginjal, kondisi yang serius dimana ginjal-ginjal gagal untuk membersihkan tubuh dari pembuangan-pembuangan. Gagal ginjal adalah stadium akhir dari penyakit ginjal kronis atau chronic kidney disease (CKD).

Diabetes adalah penyebab yang paling umum dari kegagalan ginjal, bertanggung jawab untuk hampir 44 persen dari kasus-kasus baru. Bahkan ketika diabetes terkontrol, penyakit dapat menjurus pada penyakit ginjal kronis dan gagal ginjal. Kebanyakan orang-orang dengan diabetes tidak mengembangkan penyakit ginjal kronis yang cukup parah untuk berlanjut ke gagal ginjal. Hampir 24 juta orang-orang di Amerika mempunyai diabetes, dan hampir 180,000 orang-orang hidup dengan gagal ginjal sebagai akibat dari diabetes.

Orang-orang dengan gagal ginjal menjalani dialysis, proses pencucian darah buatan, atau transplantasi untuk menerima ginjal yang sehat dari donor. Kebanyakan warga-warga Amerika yang mengembangkan gagal ginjal memenuhi syarat untuk perawatan yang didanai secara federal. Pada tahun 2005, perawatan untuk pasien-pasien dengan gagal ginjal membebani Amerika dengan hampir 32 milyar US dolar.

Orang-orang Amerika keturunan Afrika, Orang-orang Amerika keturunan Indian, dan Hispanics/Latinos mengembangkan diabetes, penyakit ginjal kronis, dan gagal ginjal pada angka-angka yang lebih tinggi dari Caucasians (orang-orang kulit putih). Ilmuwan-ilmuwan telah tidak mampu untuk menjelaskan angka-angka yang lebih tinggi ini. Begitupun mereka juga tidak dapat sepenuhnya menjelaskan saling mempengaruhi dari fakror-faktor yang menjurus pada penyakit ginjal dari faktor-faktor diabetes termasuk keturunan, diet, dan kondisi-kondisi medis lain, seperti tekanan darah tinggi. Mereka telah menemukan bahwa tekanan darah tinggi dan tingkat-tingkat yang tinggi dari glucose darah meningkatkan risiko bahwa seseorang dengan diabetes akan berlanjut (maju) ke gagal ginjal.

Perjalanan Dari Penyakit Ginjal

Penyakit ginjal diabetic memakan waktu bertahun-tahun untuk berkembang. Pada beberapa orang-orang, fungsi penyaringan dari ginjal-ginjal sebenarnya lebih tinggi daripada normal pada beberapa tahun pertama dari diabetes mereka.

Melalui beberapa tahun, orang-orang yang mengembangkan penyakit ginjal akan mempunyai jumlah-jumlah yang kecil dari protein darah albumin yang mulai bocor kedalam urin mereka. Stadium pertama dari penyakit ginjal kronis ini disebut microalbuminuria. Fungsi penyaringan ginjal biasanya tetap normal selama periode ini.

Ketika penyakitnya maju (berlanjut), lebih banyak albumin bocor kedalam urin. Stadium ini mungkin disebut macroalbuminuria atau proteinuria. Ketika jumlah albumin dalam urin meningkat, fungsi penyaringan ginjal biasanya mulai merosot. Tubuh menahan berbagai pembuangan-pembuangan karena penyaringan gagal. Ketika kerusakan ginjal berkembang, tekanan darah seringkali juga naik.

Secara keseluruhan, kerusakan ginjal jarang terjadi pada 10 tahun pertama dari diabetes, dan biasanya 15 sampai 25 tahun akan berlalu sebelum gagal ginjal terjadi. Untuk orang-orang yang hidup dengan diabetes lebih dari 25 tahun tanpa segala tanda-tanda dari gagal ginjal, risiko pernah mengembangkannya berkurang.

Diagnosis Dari Penyakit Ginjal Kronis

Orang-orang dengan diabetes harus disaring secara teratur untuk penyakit ginjal. Dua penanda-penanda kunci untuk penyakit ginjal adalah eGFRM dan albumin urin.

* eGFR. eGFR adalah singkatan unutk estimated glomerular filtration rate. Setiap ginjal mengandung kira-kira 1 juta filter-filter yang kecil terbentuk dari pembuluh-pembuluh darah. Filter-filter ini disebut glomeruli. Fungsi ginjal dapat diuji dengan memperkirakan berapa banyak darah glomeruli menyaringnya dalam satu menit. Kalkulasi dari eGFR berdasarkan pada jumlah dari creatinine, produk pembuangan, ditemukan dalam sample darah. Ketika tingkat creatinine naik, eGFR turun.

Penyakit ginjal hadir ketika eGFR kurang dari 60 mililiter per menit.

The American Diabetes Association (ADA) dan the National Institutes of Health (NIH) merekomendasi bahwa eGFR dihitung dari serum creatinine paling sedikit sekali dalam setahun pada semua orang-orang dengan diabetes.
* Albumin urin. Albumin urin diukur dengan membandingkan jumlah albumin pada jumlah creatinine pada sample urin tunggal. Jika ginjal-ginjal adalah sehat, urin akan mengandung jumlah-jumlah yang besar dari creatinine namun hampir tidak ada albumin. Bahkan peningkatan yang kecil pada rasio dari albumin pada creatinine adalah tanda dari kerusakan ginjal.

Penyakit ginjal hadir jika urin mengandung lebih dari 30 miligram albumin per gram creatinine, dengan atau tanpa eGFR yang berkurang.

The ADA dan the NIH merekomendasi penilaian tahunan dari ekskresi albumin urin untuk menilai kerusakan ginjal pada semua orang-orang dengan diabetes tipe 2 dan orang-orang yang telah mempunyai diabetes tipe 1 untuk 5 tahun atau lebih.

Jika penyakit ginjal terdeteksi, ia harus diarahkan sebagai bagian dari pendekatan yang komprehensif pada perawatan dari diabetes.

Efek-Efek Dari Tekanan Darah Tinggi

Tekanan darah tinggi, atau hipertensi, adalah faktor utama pada perkembangan dari persoalan-persoalan ginjal pada orang-orang dengan diabetes. Keduanya sejarah hipertensi keluarga dan kehadiran dari hipertensi nampak meningkatkan kesempatan-kesempatan mengembangkan penyakit ginjal. Hipertensi juga mempercepat kemajuan dari penyakit ginjal ketika ia telah hadir.

Tekanan darah direkam menggunakan dua angka-angka. Angka pertama disebut tekanan systolic, dan ia mewakili tekanan dalam arteri-arteri ketika jantung berdenyut. Angka kedua disebut tekanan diastolic, dan ia mewakili tekanan antara denyut-denyut jantung. Dahulu, hipertensi ditentukan sebagai tekanan darah yang lebih tinggi 140/90, dikatakan sebagai "140 per 90".

The ADA dan the National Heart, Lung, and Blood Institute merekomendasi bahwa orang-orang dengan diabetes mempertahankan tekanan darah mereka dibawah 130/80.

Hipertensi dapat dilihat tidak hanya sebagai penyebab penyakit ginjal namun juga sebagai hasil dari kerusakan yang diciptakan oleh penyakit. Ketika penyakit ginjal maju (berlanjut), perubahan-perubahan fisik pada ginjal-ginjal menjurus pada tekanan darah yang meningkat. Oleh karenanya, spiral yang berbahaya, yang melibatkan tekanan darah yang naik dan faktor-faktor yang meningkatkan tekanan darah, terjadi. Deteksi dan perawatan dini dari bahkan hipertensi yang ringan adalah penting untuk orang-orang dengan diabetes.
Mencegah Dan Memperlambat Penyakit Ginjal

Obat-obat tekanan darah

Ilmuwan-ilmuwan telah membuat kemajuan yang besar dalam mengembangkan metode-metode yang memperlambat penimbulan dan progresi dari penyakit ginjal pada orang-orang dengan diabetes. Obat-obat yang digunakan untuk menurunkan tekanan darah dapat memperlambat progresi (kemajuan) dari penyakit ginjal secara signifikan. Dua tipe-tipe dari obat-obat, angiotensin-converting enzyme (ACE) inhibitors dan angiotensin receptor blockers (ARBs), telah terbukti efektif dalam memperlambat progresi dari penyakit ginjal. Banyak orang-orang memerlukan dua atau lebih obat-obat untuk mengontrol tekanan darah mereka. Sebagai tambahan pada ACE inhibitor atau ARB, diuretic dapat juga bermanfaat. Beta blockers, calcium channel blockers, dan obat-obat tekanan darah lain mungkin juga diperlukan.

Contoh dari ACE inhibitor yang efektif adalah lisinopril (Prinivil, Zestril), yang dokter-dokter umumnya resepkan untuk merawat penyakit ginjal dari diabetes. Manfaat-manfaat dari lisinopril melebihi kemampuannya untuk menurunkan tekanan darah: ia mungkin secara langsung melindungi glomeruli ginjal. ACE inhibitors telah menurunkan proteinuria dan memperlambat perburukan bahkan pada orang-orang dengan diabetes yang tidak mempunyai tekanan darah tinggi.

Contoh dari ARB yang efektif adalah losartan (Cozaar), yang juga telah ditunjukan melindungi fungsi ginjal dan menurunkan risiko kejadian-kejadian kardiovaskular.

Obat apa saja yang membantu pasien-pasien mencapai target tekanan darah dari 130/80 atau lebih rendah menyediakan manfaat-manfaat. Pasien-pasien dengan bahkan hipertensi yang ringan atau microalbuminuria yang gigih harus berkonsultasi dengan dokter tentang penggunaan dari obat-obat anti-hipertensi.

Diet-diet protein yang sedang

Pada orang-orang dengan diabetes, konsumsi protein yang berlebihan mungkin berbahaya. Ahli-ahli merekomendasi bahwa orang-orang dengan penyakit ginjal dari diabetes mengkonsumsi kelonggaran makanan yang direkomendasi untuk protein, namun menghindari diet-diet yang tinggi protein. Untuk orang-orang dengan fungsi ginjal yang sangat berkurang, diet yang mengandung jumlah-jumlah protein yang berkurang mungkin membantu menunda penimbulan gagal ginjal. Siapa saja yang mengikuti diet protein yang berkurang harus bekerja dengan dietitian (ahli diet) untuk memastikan nutrisi yang cukup.

Pengendalian glukosa darah yang intensif

Obat-obat antihpertensi dan diet-diet rendah protein dapat memperlambat penyakit ginjal kronis. Perawatan ketiga, dikenal sebagai pengendalian glukosa darah yang intensif telah menunjukan janji yang besar untuk orang-orang dengan diabetes, terutama untuk mereka yang ada dalam stadium-stadium awal dari penyakit ginjal kronis.

Tubuh manusia normalnya mengubah makanan ke glucose, gula sederhana yang adalah sumber utama energi untuk sel-sel tubuh. Untuk memasuki sel-sel, glucose perlu bantuan dari insulin, hormon yang diproduksi oleh pankreas. Ketika seseorang tidak membuat cukup insulin, atau tubuh tidak merespon pada insulin yang hadir, tubuh tidak dapat memproses glucose, dan ia menumpuk dalam aliran darah. Tingkat-tingkat yang tinggi dari glucose dalam darah menjurus pada diagnosis dari diabetes.

Pengendalian yang intensif dari glucose darah adalah regimen perawatan yang bertujuan untuk mempertahankan tingakt-tingkat glucose darah dekat pada normal. Regimen termasuk pengujian glucose darah yang seringkali, pemasukan insulin sepanjang hari pada basis dari makanan yang dimakan dan aktivitas fisik, mengikuti rencana diet dan aktivitas, dan berkonsultasi dengan team perawat kesehatan secara teratur. Beberapa orang-orang menggunakan pompa insulin untuk memasok insulin sepanjang hari.

Sejumlah studi-studi telah menunjuk pada efek-efek yang bermanfaat dri pengendalian glucose darah yang intensif. Pada the Diabetes Control and Complications Trial yang didukung oleh the National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases (NIDDK), peneliti-peneliti menemukan 50 persen pengurangan pada keduanya perkembangan dan progresi (kemajuan) dari penyakit ginjal diabetic dini pada peserta-peserta yang mengikuti regimen yang intensif untuk pengontrolan tingkat-tingkat glucose darah. Pasien-pasien yang diurus secara intensif mempunyai tingkat-tingkat rata-rata glucose darah dari 150 miligram per deciliter — kira-kira 80 miligram per deciliter lebih rendah daripada tingkat-tingkat yang diamati pada pasien-pasien yang diurus secara konvensional. The United Kingdom Prospective Diabetes Study, yang dilakukan dari tahun 1976 sampai 1997, menunjukan secara konklusif bahwa, pada orang-orang dengan kontrol glucose darah yang diperbaiki, risiko dari penyakit ginjal awal berkurang sepertiga. Studi-studi tambahan yang dilakukan melalui beberapa dekade yang lalu telah dengan jelas menegakan bahwa segala program yang berakibat pada penurunan tingkat-tingkat glucose darah yang dipertahankan akan bermanfaat pada pasien-pasien pada stadium-stadium awal dari penyakit ginjal kronis.

Dialysis Dan Transplantasi

Jika orang-orang dengan diabetes mengalami gagal ginjal, mereka harus menjalani dialysis atau transplantasi ginjal. Seperti baru-baru ini pada tahun 1970-an, ahli-ahli medis umumnya mengeluarkan orang-orang dengan diabetes dari dialysis dan transplantasi, sebagian karena ahli-ahli merasa kerusakan yang disebabkan oleh diabetes akan offset (mengimbangi) manfaat-manfaat dari perawatan-perawatan. Sekarang, karena pengontrolan diabetes yang lebih baik dan angka-angka kelangsungan hidup yang diperbaiki setelah perawatan, dokter-dokter tidak ragu-ragu untuk menawarkan dialysis dan transplantasi ginjal pada orang-orang dengan diabetes.

Sekarang ini, kelangsungan hidup dari ginjal-ginjal yang ditransplantasikan kedalam orang-orang dengan diabetes adalah kira-kira sama seperti kelangsungan hidup dari transplantasi-transplantasi pada orang-orang tanpa diabetes. Dialysis untuk orang-orang dengan diabetes juga bekerja dengan baik dalam jangka pendek. Meskipun demikian, orang-orang dengan diabetes yang menerima cangkokan-cangkokan (transplants) atau dialysis mengalami morbidity (keadaan tidak sehat) dan mortality (kematian) yang lebih tinggi karena kehadiran bersama dari komplikasi-komplikasi diabetes — seperti kerusakan pada jantung, mata-mata, dan syaraf-syaraf.

Perawatan Yang Baik Membuat Perbedaan

Orang-orang dengan diabetes harus:

* minta dokter mengukur tingkat A1C mereka paling sedikit dua kali setahun. Pengujian menyediakan rata-rata tertimbang dari tingkat glucose darah mereka untuk 3 bulan yang lalu. Mereka harus mengarahkan untuk mempertahankannya kurang dari 7 persen.
* bekerja degan dokter mereka menyangkut suntikan-suntikan insulin, obat-obat, perencanaan makanan, aktivitas fisik, dan pengamatan glucose darah.
* minta tekanan darah mereka diperiksa beberapa kali setahun. Jika tekanan darah tinggi, mereka harus mengikuti rencana dokter mereka untuk mempertahankannya dekat tingkat-tingkat normal. Mereka harus mengarah untuk mempertahankannya pada kurang dari 130/80.
* tanya dokter mereka apakah mereka mungkin mendapat manfaat dari mengambil ACE inhibitor atau ARB.
* minta dokter mereka untuk mengukur eGFR mereka paling sedikit satu kali setahun untuk mempelajari berapa baik ginjal-ginjal mereka bekerja.
* minta dokter mereka untuk mengukur jumlah protein dalam urin mereka paling sedikit satu kali setahun untuk memeriksa kerusakan ginjal.
* tanya dokter mereka apakah mereka harus mengurangi jumlah protein dalam diet mereka dan menanyakan referensi untuk mengunjungi ahli diet yang terdaftar untuk membantu perencanaan makanan.

Pokok-Pokok Yang Diingat

* Diabetes adalah penyebab yang memimpin dari penyakit ginjal kronis dan gagal ginjal di Amerika.
* Orang-orang dengan diabetes harus disaring secara teratur untuk penyakit ginjal. Dua penanda-penanda kunci untuk penyakit ginjal adalah estimated glomerular filtration rate (eGFR) dan albumin urin.
* Obat-obat yang digunakan untuk menurunkan tekanan darah dapat memperlambat progresi dari penyakit ginjal secara signifikan. Dua tipe dari obat-obat, angiotensin-converting enzyme (ACE) inhibitors dan angiotensin receptor blockers (ARBs), telah membuktikan efektif dalam memperlambat progresi dari penyakit ginjal.
* Pada orang-orang dengan diabetes, konsumsi protein yang berlebihan mungkin berbahaya.
* Pengendalian yang intensif dari glucose darah telah menunjukan janji yang besar untuk orang-orang dengan diabetes, terutama untuk mereka yang ada pada stadium-stadium awal dari penyakit ginjal kronis.

Harapan Melalui Penelitian

Jumlah dari orang-orang dengan diabetes bertumbuh. Sebagai akibatnya, jumlah dari orang-orang dengan gagal ginjal yang disebabkan oleh diabetes juga bertumbuh. Beberapa ahli-ahli memprediksikan bahwa diabetes segera mungkin bertanggung jawab untuk separuh dari kasus-kasus gagal ginjal. Untuk memecahkan peningkatan penyakit dan kematian yang berhubungan dengan diabetes dan gagal ginjal, pasien-pasien, peneliti-peneliti, dan dokter-dokter akan terus menerus mendapat manfaat dengan mengarahkan hubungan antara dua penyakit-penyakit ini. NIDDK adalah pemimpin dalam mendukung penelitian pada area ini.

Beberapa area-area dari penelitian yang didukung oleh NIDDK memegang potensi yang besar. Penemuan dari cara-cara untuk memprediksi siapa yang akan mengembangkan penyakit ginjal mungkin menjurus pada pencegahan yang lebih besar, ketika orang-orang dengan diabetes yang belajar bahwa mereka berada pada risiko melembagakan strategi-strategi seperti pengendalian yang intensif dari glucose darah dan kontrol tekanan darah.

Peserta-peserta pada percobaan-percobaan klinik dapat memainkan peran yang lebih aktif dalam perawatan kesehatan mereka sendiri, memperoleh akses pada perawatan-perawatan penelitian yang baru sebelum mereka tersedia secara luas,dan membantu yang lain-lain dengan berkontribusi pada penelitian medis.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar